Tuesday, 11 March 2014

Skill Bola

Yang namanya anak muda, ga jauh dari keingintauan. Energi anak muda juga pasti meluap-luap. Tinggal gimana caranya supaya energi dan rasa ingin tau itu disalurkan ke hal yang positip, bukan negatip.

Beruntung Jono dan sejenisnya meluapkan energinya buat olahraga. Khususnya maen bola. Ga hanya di lapangan, kadang saking sukanya, di kelas pun dipake buat main pas ga ada guru. Buat yang rada ber-skill sih mungkin ga masalah mengolah bola di tempat yang ga terlalu luas, yang skill nya rada cekak, mungkin agak kerepotan juga.

Jono biasa juggling bola di kelas. Biar dipuji sih sebenernya, dia kadang masih suka pamer klo masalah skill bola.

Nah,klo emang berskill sih mungkin ga masalah, tapi yang punya skill ga terlalu mumpuni juga kadang pengen ngeksis. Jadi ikutan juggling dengan skill yang yaaa, ga tega nulisnya juga sih...

Nama temennya itu Abox.

Si Abox ini begitu liat si Jono juggling bola pake kaki, kepala, lutut, dan lain sebagainya jadi kepengen juga. Soalnya banyak yang tepuk tangan liat skill yang dipamerin sama Jono. Walau Jono ga terlalu suka kalo ditepuk tanganin sih, “Bukan burung merpati”, kata Jono.

Jono mending milih ditraktir makan di kantin sebenernya. Pamrih sih, tapi kan laper.

Balik lagi ke kelas, Jono yang udah pamer, dilanjutin sama Toe yang skill nya ga jauh laaahh.. Jadi masih bisa dinikmati pertunjukannya. Walau beda tipe, tapi masih di atas garis keren.

Ga lama, Abox pengen juga nunjukin skill dia di depan temen-temen lainnya. Terutama anak-anak cewek. Dia sih suka banget klo dikeprokin, biar serasa burung mungkin. Dan kali aja ada yang bisa nyantol, jadi suka ke si Abox gitu rencananya.

Anak-anak cowok lain juga gitu sih sebenernya, pamer biar ada yang suka. Jono awalnya sih gitu. Tapi sejak kenal sama cewek dari sekolah lain, dia jadi ga terlalu ngincer cewek lain lagi.

Salah satu syarat juggling bola adalah kondisi pakaian yang nyaman. Jono sih pas juggling masih pake celana olahraga. Jadi masih enak klo harus jungkir balik. Nah, masalahnya Abox udah ganti pake seragam biasa. Pas disuruh Jono ganti celana dulu pake seragam olahraga, dia ga mau. “Lama, keburu penontonnya bubar”, gitu alesannya. Ya udah, alhasil dia juggling pake celana seragam SMA.

Pertunjukan pertama sukses kenain bola ke wajah si Oon. Ga marah sih tapi dia. Soalnya Abox suka traktir dia. Daripada nanti ga ditraktir lagi, mendingan ketawa aja. Sebenernya pas bola kena muka sih ga terlalu sakit, tapi lebih ke malu, harga diri.

Dan apa yang diperkirain sama Jono pun terjadi. Ga lama dari kejadian bola kena muka itu, anak-anak yang makin nyorakin Abox, bikin dia lebih semangat ngegayanya. Sampe suatu titik dimana dia ngangkat kaki terlalu tinggi dan tiba-tiba ada suara “breeettttttt.....”.

Hening sebentar, trus pada ketawa ngakak. Hahahahaha...

Soalnya celana si Abox robek. Panjang lagi. Dari depan sampe belakang...

So, dia langsung teriak nyuruh anak-anak cewek yang nonton suruh keluar kelas semua. Ada yang keluar, ada juga yang ga, malah ikutan ketawa. Klo yang cowok sih bukannya bantuin, malah moyokin.. Lagian si Abox nya juga bukannya nutupin si celana yang robek dulu, malah sibuk ngusirin yang pada nonton..


Akhirnya target awal mau pamer skill en biar dipuji cewek, malah bikin harga dirinya kebanting.. Tapi hebatnya Abox tuh dia walau dalam kondisi apapun tetep aja pede. Ganti celana pake seragam olahraga, trus lanjut lagi juggling, buat nebus kesalahan mungkin. Kali aja harga dirinya juga bisa rada selamat. Tapi mindset anak-anak yang laen udah ga bisa dibenerin lagi. Soalnya kesan pertama emang biasanya lebih tertanam di otak daripada selanjutnya. Heuheu...

Wednesday, 27 March 2013

Nostalgila SD


Tiba-tiba pengen nulis ini aja sih, beberapa kejadian yang terekam di benak pas SD dulu. Keinget sama seorang temen, sahabat yang sekarang entah dimana.

Dulu sering pulang bareng, yang kebetulan arahnya sama dengan arah ke tante aku. Perasaan dulu sekolah SD ke rumahku tuh jauuuhh banget deh. Ternyata ga sejauh itu, pas SMP aku jabanin naik sepeda nyampe juga. Malah pernah juga jalan. Ga sejauh yang dibayangin lah. Cuma waktunya lebih lama aja daripada kalo naik angkot.

Siapa ya namanya, kok jadi lupa. Aku cuma inget nama depannya aja. Hendrik. Apa emang itu doang ya namanya. Soalnya kita cuma deket sekitar 2 tahunan lah. Kelas 3 sama 4. Kelas 1 sama 2 aku lupa siapa aja temennya. Yang harusnya sih sama aja dengan yang kelas 3 sih ya. Tapi kok gambaran pas umuran segitu blur. Cuma inget pas disetrap aja gara-gara main gimbot di kelas, sama pulangnya paling terakhir gara-gara dulu kalo nulis aku diukir. Lamaaaa... yang akhirnya anak-anak sekelas nyemangatin aku biar nulisnya cepet. Soale lama kelamaan ga hanya aku yang ga boleh pulang, tapi sekelas ga boleh pulang kalo aku belum beres nulisnya. Jadi seneng, banyak yang nemenin. Bukannya dicepetin nulisnya malah makin diukir biar keren. Hahaha..

Mungkin definisi anak seumuran itu dengan tulisan keren sama umur segini udah beda kali ya. Dulu harus teliti dan ga boleh keluar garis. Sekarang sih boro-boro keren, yang ada juga yang penting cepet, dan kadang hanya diri sendiri yang ngerti apa yang ditulis disitu. Hehehe..

Hendrik, iya, namanya emang itu. Yang punya adek dengan nama yang simpel pula, Hendra. Ga kreatip mungkin ya ortunya. Kasih namanya irit. Tapi ya ga papa sih, gampang diinget juga.

Mudah-mudahan kalo kamu sempet baca ini, kasih tau posisi dimana ya, biar kalo nanti ada reunian SD kamu bisa ikutan. Atau yang dulunya se SD sama aku juga kapan kita ngadain reunian lah? Hayuuu...

Inget ga Hen, dulu kalo kita naek angkot suka bayarnya satu. Soalnya aku atau kamu pasti dipangku, kalo ga nangkel, biar ga usah bayar. Atau pas ga ada duit, kita jalan sambil jualan dagangan kamu yang belum kejual di sekolahan. Sambil main ke sekolah lain. Kok dulu aku ga sekalian ngeceng anak sekolah lain ya, pas sambil bantuin kamu jualan. Ga kepikiran juga eum.. Baru kepikiran sekarang ini. Nanti lagi deh kalo aku bantuin kamu jualan lagi.

Kadang jualan kue, atau es yang di plastik, yang aku ga tau ibumu bikinnya pake pewarna makanan apa pakaian, da dulu perasaan ga ada pikiran gitu sih, yang penting haus ya minum, laper ya makan. Yang kalo masih ada sisa suka dibagiin ke aku juga. Yang kadang aku ga mau nerima. Bukannya sombong apa ga mau, tapi kalo makan makanan yang harganya dibawah seribu jaman itu, perutku suka sakit. Hahaha.. sombooonggg...

Aku ga mau aja kalo dikasih gratisan, soale aku tau latar belakangnya. Ibu kamu yang mencoba jadi single parent, ngehidupin kamu sama adek kamu. Bapakmu yang katamu seorang supir angkot yang entah kemana rimbanya, ga pernah pulang. Tapi kamu tetep sekolah. Itu yang aku salut dari kamu.

Kamu juga yang ngajarin aku bikin cingcau. Yang seumur-umur baru saat itu aku tau yang namanya daun cingcau itu yang mana, biasanya taunya udah jadi cingcau aja. Yang hasil cingcaunya malah kebuang gara-gara dikira sampah, soale kita simpen di ember bak mandi. Hahaha... Padahal itu kita udah ambil banyak daun dari tetangga ya.

Yang masih bikin aku ketawa itu pas kita ngala jambu di rumah tante aku. Aku inget, pas aku naik ke atas, ternyata banyak semut. Aku langsung turun. Kamu yang pede, sama si Hendra langsung naik ke atas. Cuma semut, itu katamu. Yang ga lama kemudian kamu juga ikutan turun, tapi si Hendra ga bisa turun, badannya udah dirubung banyak semut dia. Mau turun ga bisa, aku yang mau bantu juga bingung pake apa. Akhirnya dia nangis di atas pohon, kita bukannya bantuin, malah cuma ketawa di bawah sambil goyang-goyangin pohon jambunya. Pikiran kita biar semutnya pada rontok turun. Pikiran yang kalo dipikir lagi kok tampak aneh. Yang ada juga si Hendra yang bakal jatuh kalo kita goyang-goyang pohonnya. Ga mikir sampe situ kita dulu. Ya namanya juga anak kecil. Untungnya si Hendra pegangan kuat ke pohonnya, jadi ga jatuh. Sampe harus minta tolong pak RT buat ngambil si Hendra dari atas pohon kita. Semoga dia ga trauma sama semut ya. hehehe..

Inget juga pas kelas 3 ada kemping pramuka, yang malahan kita tidur di kelas, soalnya tendanya ga ada. Kita sekelas bikin formasi meja bangku jadi semacam benteng. Ada daerah masing-masing. Yang ngelewatin batas wilayah didenda. Seru juga ternyata ya. Pas laper malem-malem, karena ga berani keluar cari air panas, kita hanya makan supermi dengan cara makan anakmas. Yang karena suaranya kriuk-kriuk, akhirnya bangunin temen lainnya. Mereka minta juga. Habis, tapi masih laper. Tapi rame. Sisa bumbunya kamu gado, enak, katamu. Padahal kata aku sih asin. Yang bikin pengen nikah apa ya, kok keasinan gitu.

Yang akhirnya pas kelas 4 kamu udah mulai jarang masuk. Aku yang diutus guru buat kasih surat dari kepala sekolah ke kamu, karena absensinya kurang, pas ke rumahmu, ternyata udah kosong. Kamu udah pindah. Aku tanya ke beberapa tetangga katanya kamu udah pindah minggu kemaren.

Mungkin kamu salah satu sahabat aku yang banyak kasih masukan kalo hidup ini harus terus dijalani walau apapun keadaannya. Sobat SD ku yang lain, semacam Peri, Twiki, Ade, Agus, dll mungkin kasih input yang beda sama kamu. Tapi itulah pertama kali aku jualan en harus siap ngadepin preman yang suka minta duit dimana kita buka lapak jualan. Dulu pas dipalak, kita biasanya lari, ga ngelawan. Tapi pas aku kelas 5-6, gara-gara bergaul sama Peri cs, jadi aja sering berantem juga. Kalo diganggu, kita udah ga lari, tapi ngadepin. Ga sering sih, tapi pernah. Seenggaknya buat pengalaman, bukan untuk ditiru. Pengalaman berlima lawan sekelas dari SD lain. Yang ternyata kita masih terlalu kuat bagi mereka. Heuheu..

Monday, 22 October 2012

Ini Baru yang Namanya FISIKA


Dimanapun sekolah SMA nya, pelajaran yang paling banyak dihindari sama murid-murid biasanya ga jauh dari matematika dan fisika. Begitu juga di SMA Paskal ini.

Di kelas 2, ada guru Fisika yang terkenal disiplinnya. Nama beliau adalah pak Khalid.

Pertemuan pertama mungkin adalah awal dari pelajaran disiplin dari beliau. Dimana saat itu hari rabu pagi, jam 7.00 semua murid harus sudah berada di lab fisika. Pelajaran fisika pak Khalid ga dilaksanakan di kelas seperti biasa, karena mungkin biar bisa lebih konsentrasi belajarnya klo di lab daripada di kelas.

Pagi hari itu, jam 7.00 teng, pintu lab dibuka oleh pak Khalid. Beliau mempersilahkan para murid untuk masuk dan menyuruh untuk menempati kursi yang depan agar diisi dulu.

Kondisi lab fisika terdiri dari lima baris meja panjang yang tengah-tengahnya ada kotak yang sedikit lebih tinggi dari meja untuk tempat colokan listrik dan menyimpan barang-barang keperluan lab.

Seperti biasa juga, Jono pasti ngambil posisi yang tengah, jangan terlalu depan dan jangan terlalu belakang. Soalnya kalo terlalu depan suka dipanggil ngerjain soal, dan terlalu belakang juga ga akan jauh beda nasibnya. Jono pikir kalo duduk di tengah bisa nyamar jadi tempat listrik atau minimal ga keliatan kalo misal ada yang ditunjuk buat maju ngerjain soal. Hehehe…

Sebelum memulai, pak Khalid memberikan syarat dan ketentuan yang akan berlaku mulai detik itu dan seterusnya.

“Di pelajaran bapak, jangan sampai ada yang telat sedikit pun. Kalo telat dari saya masuknya, lebih baik tunggu di luar,” kata pak Khalid.

“Waduh, bisa bahaya nih,” kata Oon yang emang sering telat.

“Lalu kerapihan pakaian harus diperhatikan. Yang bajunya ga dimasukin, bakal bapak suruh rapihin sendiri, kalo masih belum rapih bapak yang rapihin, setelah itu harus bisa menjawab soal yang diberikan di depan,” lanjut pak Khalid.

Anak-anak yang emang suka ga rapih pakaiannya walau masih pagi gini, langsung tiba-tiba merapihkan diri secara massal.

“Terutama  rambut buat anak laki-laki. Kalo ketauan ada yang di bawah alis, langsung bapak cukur,” tegas pak Khalid.

Anak-anak semacam Jono dan Doclo yang model rambutnya nge-Beatles, Bhea yang nge-Suede, Abox yang nge-UKS (ini bukan Unit Kesehatan Sekolah lho, tapi salah satu band jaman 90an dari negeri seberang), dan Huey yang nge-Bob Marley langsung pada deg-degan. Soalnya rambut mereka rata-rata di bawah alis. Dan langsung ngerapihin rambut ke belakang biar ga ketauan.

Untungnya syarat dan ketentuan akan berlaku minggu depan. Untuk sekarang yang penting kerapihan baju dulu.

Pola mendidik tiap guru pasti berbeda. Pak Khalid punya cara yang unik, yaitu mewajibkan murid untuk menulis ulang diktat yang sebelumnya sudah difotokopi. Alasan beliau adalah, dengan menulis kembali, maka kita seenggaknya minimal udah mengetahui rumus atau pengertian dari suatu pokok bahasan yang akan dibahas minggu depan. Sehingga ketika minggu depan dijelaskan di kelas udah ada gambaran.

“Dan bagi yang tidak selesai tulisannya, silahkan untuk maju ke depan. Nanti bapak siapin soalnya,” kata pak Khalid.

Dan pagi itu tampaknya menjadi pagi yang kurang bersahabat bagi beberapa murid di dalam kelas pelajaran fisika itu.

Kalo Jono sih dia ga masalah, soalnya emang rada suka sama pelajaran yang semacam fisika dan matematika. Ga jago banget sih. “Seenggaknya kalo dilogika masih kebayang, dibandingin disuruh ngelogikain debit kredit ga kebayang sama sekali,” kata Jono. Jono ini kadang kalo ngerjain soal bergantung sama logika berpikirnya, bukan jenis yang ngapalin rumus. Soalnya daya ingetnya rada parah. Apalagi disuruh inget rumus dan angka yang banyak. Pasalnya, biar ga lupa, dia pernah nulis rumus-rumus di meja pas mau ulangan, tapi dia lupa kasih judul rumus itu. Jadi walau dia tau rumusnya, tapi ga ngerti yang dipake rumus yang mana. Hahaha..

Dari pengalaman itu, dia akhirnya punya cara yang cukup ampuh, yaitu dengan melihat besaran yang ada di soal yang diketahui. Terus tinggal disesuaiin aja sama apa yang ditanyakan. Walau ga semua soal bisa dikerjain dengan cara kayak gitu, tapi lama kelamaan akhirnya Jono bisa ngerti cara ngerjainnya.

Sedangkan bagi yang ga bisa ngapalin rumus, dilogika malah makin pusing, dan tipe sejenisnya akhirnya menggantungkan kelangsungan hidupnya pada temen-temen lain yang dianggap lebih bisa menguasai materi. Lagian di kelas pelajaran fisika ini peluang bikin contekan adalah nol. Apalagi nanya sebelah, mustahil banget lah. Selain yang ditanya belum tentu bisa, klo ada pergerakan yang mencurigakan dikit aja, pak Khalid langsung kasih kartu kuning. Hehehe…

Tapi Jono dapet pengalaman berharga pada pertemuan pertama pelajaran fisika di kelas 2 ini, yaitu selain mendapatkan ilmu fisika juga mendapat pelajaran untuk menghargai kedisiplinan dan kejujuran dari seorang guru yang bernama pak Khalid…

DoeJoe


Akhirnya Jono dkk sudah beranjak naik ke kelas 2.

Masa-masa terindah katanya adalah masa SMA. Dan itu benar. Banyak kejadian ajaib yang terjadi di masa SMA. Terutama ketika menginjak kelas 2. Ketika kelas 1 adalah waktu dimana murid-murid beradaptasi dengan lingkungan baru. Saling mengenal satu sama lain. Dan secara ga langsung membuat genk berdasarkan kesamaan hobi dan sifat. Tapi genk ini ga pernah berantem lho. Mereka baik-baik semua. Walau muka preman, tapi wajah roman.

Ketika dari kelas 1 naik ke kelas 2, di SMA Paskal ini ga diacak murid-muridnya. Jono dkk sekarang masuk ke kelas 2-7. Jadi kekompakan para murid di kelas udah terjalin selama setahun. Mereka udah tau mana temen yang bisa dijadikan sahabat, dan mana yang hanya sekedar teman sekelas. Dengan masih dipimpin oleh KM yang ga pernah lengser walaupun yang bersangkutan udah ga mau menjabat lagi, yaitu Doclo. Mereka dengan inisiatif KM Doclo membentuk suatu kelompok yang dinamakan DoeJoe.

Doclo merekomendasikan nama itu soalnya merupakan akronim dari nama kelas mereka (Doea Toejoeh). Masih menggunakan ejaan lama sih, alias jadul. Soalnya murid di kelas ini mukanya juga pada jadul-jadul semua. Kecuali beberapa yang mukanya modern. Makanya yang bisa masuk kelompok itu yang mukanya jadul. Hehehe..

Atau kalaupun mukanya kurang jadul, harus ada tes ujian dulu. Pokoknya syaratnya lumayan berat bagi para pemilik wajah modern.

Abox yang visioner, alias mukanya yang sekarang dilihat adalah merupakan jelmaan 10 tahun kemudian, langsung masuk tanpa dites, malah dijadikan simbol kelompok. Dia awalnya ga setuju. Tapi setelah dibujuk bakalan dikenalin sama cewek, dia akhirnya mau. Padahal kan belum tentu cewek itu mau kenalan sama si Abox ya. Hihihi…

Oon jadi cadangan simbol kalau-kalau Abox berhalangan hadir. Kalo Oon sih selama dia disubsidi makanan gratisan, pasti ga akan nolak, jadi gampang lah.

Dan akhirnya diresmikanlah kelompok DoeJoe dengan simbol manusia rikiplik itu yang sekalian dibuat jaket bertulisan DoeJoe.

Para anggotanya yang dari cowok antara lain Abox, Oon, Doclo, Jono, Toe, Bhea, Ual, Huey, Riki, dan Aqi. Seenggaknya mereka yang sering kumpul.

Thursday, 8 March 2012

Persahabatan Abox dan Bhea

Jono selama kelas 1 itu punya banyak teman yang lumayan cocok. Walau ga selamanya seneng-seneng sih, kadang berantem juga. Tapi ga sampe sejam, nanti juga baikan lagi.

Dari berteman selama setahun itu, Jono punya beberapa kesimpulan tentang teman-teman sekelasnya itu. Mana yang bener-bener bisa dijadiin sobat susah senang, mana yang hanya dekat ketika kita senang, tapi menjauh ketika kita susah.

Dimulai dengan sifat kedua makhluk yang dikenal sama Jono di SMA ini. 

Yang pertama adalah Bhea, karena emang dia yang secara resmi jadi temen Jono di kelas itu. Bhea itu orangnya oportunis abis. Selalu ingin memperoleh hasil yang banyak tanpa melakukan sesuatu. Dan yang selalu jadi korban adalah si Abox. Sering si Bhea dengan berbagai tipu muslihatnya bisa mendapatkan sesuatu yang dia inginkan dengan memanfaatkan momentum yang ada. Kesempatan dalam kesempitan. Hehehe… 

Lalu kemudian Abox. Dia merupakan salah satu orang yang visioner sejati. Visioner di sini adalah wajahnya melampaui usia sesungguhnya. Jadi apa yang kita lihat sekarang adalah gambaran dia beberapa tahun kemudian. Hehehehe… Tapi dia baik hati, bahkan saking baik nya, suka dimanfaatin sama temen-temennya. Tapi dia nya juga ga pernah marah sih. Asik-asik aja.

Pernah suatu ketika Bhea ngajak Jono sama Abox main ke BEC buat liat-liat speaker komputer. Abox rada lumayan antusias tentang itu, soalnya dia baru beli beberapa minggu yang lalu. Jadi dia punya referensi barang yang harus dibeli. Jono sih sebenernya ga mau ikut, tapi dipaksa Bhea buat nemenin dia. Katanya buat penterjemah bahasa. Di kelas yang rada bisa ngerti bahasa Abox kalo ga Ual ya Jono ini. Berhubung hari itu Ual lagi ga bisa, jadi Jono lah yang dipaksa nemenin.

Sesampainya di sana, mereka langsung muter-muter untuk liat-liat speaker yang rada oke lah. Setelah sekian lama mereka puter-puter, akhirnya didapat barang yang sesuai dengan duit yang dibawa sama Bhea. Sekitar seratus ribu harganya. Akhirnya sambil istirahat, Bhea minta pendapat ke Jono dan Abox tentang speaker pilihan yang lagi dibaca di brosur.

“Jon, Box, menurut kalian speaker ini gimana? Oke ga?” tanya Bhea sambil nunjuk salah satu gambar.

“Hm, klo harga segitu dengan kemampuan segitu sih wajar Bhe, tapi aku sih nanggung klo beli yang itu. Tapi ya itu kan gimana kamu, cocok apa ga nya,” jawab Jono.

“Iya sih, tapi klo yang lain duitku kurang nih,” kata Bhea.

“Iya benar Bhe, nanggung kamu kalau membeli yang itu. Lebih baik belilah yang ini,” kata Abox sambil nunjuk salah satu gambar yang harganya seratus dua puluh ribu.

Seketika otak Bhea berputar cepat dan langsung memanfaatkan peluang yang ada.

“Iya Box, bener. Tapi kan aku duitnya kurang nih, kamu tambahin dulu ya,” kata Bhea sambil kasih kode ke Jono buat bantuin ngomong.

Jono pun mencoba memanas-manasin situasi.

“Iya sih lebih bagus itu. Tapi kalo segitu masih tanggung juga Box, suaranya masih kurang nge-bass. Coba misal kamu lagi main game di si Bhea, kan suaranya kurang tuh nanti,” kata Jono.

“Iya bener Box, kalo menurut kamu yang bagus yang mana ya, yang enak kalo dipake main game?” tanya Bhea sambil mulai merasuki pikiran Abox.

“Hm, yang ini sih menurut aku yang lumayan bagus,” kata Abox sambil nunjuk ke salah satu gambar speaker yang harganya seratus lima puluh ribu.

“Nah, bener Box. Beli yang itu aja ya. Berhubung duit aku kurang, kamu tambahin dulu ya. Yuk, kita langsung ke toko nya,” kata Bhea antusias.

Jono hanya bisa ketawa ngeliatin negosiasi dua orang itu. Soalnya yang mau beli kan si Bhea, tapi dia bisa ngebuat Abox ngeluarin duit buat barang yang mau dipake sama si Bhea. Tapi Abox nya sendiri malah antusias juga sih. Soalnya di pemikiran dia, kalo nanti dia ikutan main game di rumah Bhea, fasilitasnya kan bagus juga. Jadi kalo pulang sekolah ga harus langsung pulang, bisa santai-santai dulu di rumah Bhea sambil main game.

Dan setelah beli, mereka pulang ke rumah Bhea untuk mencoba speaker baru itu. Suaranya sih emang oke. Harga ga bohong. Dengan harga segitu, suara yang dihasilkan pas. 

Di rumah Bhea, Abox pun menjadi serasa raja yang disuguhin makanan yang ada, sambil ngajarin Bhea tentang game strategi yang baru dan coba suara dari speaker. Sedangkan Bhea tiba-tiba menjadi baik dan pijit-pijit pundak Abox sambil menawarkan makanan ini itu. Klo Jono sih ga ngerti klo main game strategi yang ada di komputer, bisanya cuma main game bola aja. Jadi dia cuma ikut tiduran di sebelah sambil genjreng-genjreng gitar dan ngemil sajenan yang disediakan.

Itulah sifat dari dua temen Jono yang ajaib. Walau saling bertentangan, tapi bisa saling mendukung. Bhea emang orang yang seneng dan bisa memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan, sekecil apapun peluang itu. Sedangkan Abox merupakan jiwa anak-anak yang terjebak pada tubuh orang dewasa... Heuheuheu...

Thursday, 16 February 2012

Mencontek Teman...

Pagi itu cuaca cerah. Bhea udah duduk manis di kelas, sendirian. Soalnya yang lain pada belum dateng. Dia lagi nyalin PR fisika punya Jono. Sedangkan Jono udah ngabur ke kelas lain. Buat nanya-nanya soal ulangan matematika yang kemungkinan bakal diadain hari itu. Soalnya ada kelas lain yang kemarin udah ulangan. Dan berhubung koneksi Jono sama murid lain cukup banyak, dia bisa cari info sebanyak-banyaknya.

Ga lama, anak-anak lain dateng. Yang belum beres ngerjain PR, ikutan nebeng liat ke yang udah. Kalo yang udah, biasanya suka kasih liat ke yang belum. Walau ga semua gitu sih, ada juga yang udah, tapi ga mau kasih liat ke yang lain. Ya, tiap orang kan beda-beda. Sebenernya itu gimana kompak-kompakan aja sih sama temen-temannya. Soalnya pendidikan di Indonesia itu menurut survey yang pernah Jono liat di koran, terlalu membebani siswanya. Terlalu banyak yang harus dipelajari, jadi ga bisa fokus.

Anak-anak punya cara mengakalinya, yaitu adalah yang lebih mengerti  lah yang mengerjakan. Serahkan kepada ahlinya. Jadi, berhubung Jono ga ngerti ekonomi, kalo ada PR dia gantian yang liat punya Bhea. Atau misal bahasa Inggris, si Doclo yang lebih ngerti. Walau bahasanya terlalu britis, jadi kosa katanya juga kadang aneh. Tapi seenggaknya kan bahasa Inggris. Hehehe...

Setelah anak-anak mulai klop, ngerjain PR nya atau kalo lagi ada tugas kelompok, mereka kumpul di rumah salah satu diantara mereka. Berhubung Bhea yang rumahnya paling deket sama sekolah, biasanya kumpul di rumahnya. Dan masing-masing anak punya tugas masing-masing. Kalo tentang itung-itungan, biasanya diserahin ke Jono, Toe, sama Huey. Kalo tentang hapalan, Bhea, Ual, Doclo yang bertugas. Ndi ikut ke kelompok yang rada santai aja. Klo Oon, dia biasanya di bagian konsumsi atau tata usaha. Pokoknya dia jadi seksi sibuk lah kalo pada kumpul-kumpul. Sedangkan Abox kena tugas di transportasi dan dana usaha. Soalnya kalo diajak diskusi, otak kita-kita yang ga nyampe logikanya sama otaknya dia. Hehehe...

Jadi kalo pada kumpul, misal ada PR matematika, hanya sebagian yang ngerjain, yang lainnya ada yang main, makan, baca komik, dll. Dan begitu juga dengan pelajaran lain. Jadi kalo yang otaknya pas-pasan sama pelajaran itu, nanti dibantu sama yang otaknya rada lebih di bidang itu.

Yang bikin Jono seneng kalo di rumah Bhea yaitu disana banyak komik en novel yang juga Jono seneng baca. Jadi klo misal udah beres ngerjain tugas, dia bisa lama disana sambil baca-baca. Yang lain juga kebetulan seneng baca komik. Jadi kadang tugasnya dikesampingin dulu, baca komik yang diutamakan.

Keluarga Bhea juga ga mempermasalahkan kalo kita sering main kesana. Kalo Bhea nya sih pengen didatengin terus, soalnya syarat anak-anak boleh dateng ke sana adalah harus bawa makanan sendiri. Jadi biasanya Abox sama Oon yang bertugas beli sajenan. Jadi kalo misal sajenan nya ga habis, pas udah pada pulang kan bisa dihabisin sama si Bhea. Walau sangat jarang atau bahkan ga mungkin kalo sajenan itu nyisa. Soalnya baru dibuka bentar aja biasanya langsung ludes. Hehehe...

Bhea itu orangnya oportunis. Sesuai dengan pelajaran yang dia kuasai, ekonomi, dia selalu menerapkan prinsip ekonomi. Dengan modal sekecil-kecilnya, mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya. Misalnya, kalo lagi pada ke supermarket buat beli cemilan buat kumpul-kumpul, dia ikutan milihin apa aja yang harus dibeli. Pas udah sampe kasir, tiba-tiba dia menghilang. Jadi Abox yang kebetulan bawa keranjang belanjaan, mau ga mau yang membayar sesuatu yang dia sendiri ga memilihnya. Soalnya apa yang Abox pilih, sama si Bhea dibalikin lagi ke tempatnya, dan keranjangnya diisi sama pilihan si Bhea. Ya itulah Bhea, tapi Abox nya juga nyantai aja sih, ga suka marah dia. Karena seperti biasa, dia lebih suka mobil.

Dan di pagi itu, setelah Jono dapet beberapa info buat ulangan, dia langsung siapin rumus-rumus yang harus diapalin. Setelah udah siap, dia bikin tutorial buat yang lain. Berhubung daya inget Jono agak cekak, dia pake konsep logika buat memahami. Sedangkan yang lain, yang bisa mengingat lebih baik, sekalian inget-inget rumusannya. Nah yang susah itu kalo pake logika susah, dan menghapal pun juga susah, soalnya rumusnya kadang suka panjang dan banyak simbol-simbol. Misalnya Oon. Dia lebih memilih duduk sama Jono aja, biar nanti gampang kalo mau nyontek. Atau yang lain kayak Ndi, Toe, Ual, yang udah siapin contekan di tangan atau kertas.

Akhirnya apa yang diperkirakan terjadi, hari itu ada ulangan matematika.

Untung anak-anak udah siap dengan strategi masing-masing. Dan posisi duduk nya pun udah diatur sedemikian rupa. Seperti kata pepatah, posisi menentukan prestasi. Hehehe...

Jono yang udah dapet info dan materi yang kemungkinan keluar, disimpen di pusat tengah gerombolan anak-anak. Support nya ada Huey kalo-kalo nanti Jono ada yang lupa.

Ulangan pun dimulai...

Ternyata nyontek juga harus bener-bener dipersiapkan. Ndi yang udah siapin kertas contekan ternyata dia lupa kasih penjelasan di rumus itu. Jadi yang dia tulis hanya rumus, tanpa ditulis kapan rumus ini digunakan, dan apa aja komponen yang ada di dalamnya. Alhasil, dia kebingungan milih rumus yang mau dipake. Untung aja dia duduk di sebelah Bhea yang rada lengkap contekannya.

Kalo Jono, dia kadang lupa rumusnya, jadi dapet rumusannya dari anak-anak di sekitarnya. Dan dia eksplore sendiri. Jadi Oon yang duduk di sebelahnya tampak tenang walau belum ada satu soal pun yang dikerjain.

Ketika itu cuacanya mendung dan gelap, jadi harus pake lampu di kelas. Ulangan matematika pun tampak lebih menyeramkan ditambah dengan ujan yang mulai turun, serta gelegar petir yang mulai menyambar.

Anak-anak masih serius ngerjain ulangan. Ada yang serius mikir, ada yang serius nyontek, ada yang serius ngelamun. Ketika rombongan Jono cs saling membantu satu sama lain, Abox mungkin satu-satunya yang ga ikut rombongan. Ual yang duduk di sebelahnya juga mau nyontek ke dia kok malah ragu. Soalnya klo Ual liat ke jawaban Abox, dia ga bisa baca tulisannya, dan juga meragukan keabsahan jawabannya. Jadi dia mending kerjain sendiri, atau kalo ga tau, mending nanya ke Huey yang ada di seberangnya.

Pas waktu tinggal 21 menit lagi (di jam Jono), tiba-tiba mati lampu. Peeettt......

“Waduh, kok malah mati lampu,” celetuk Bhea.

Bu Ai, guru matematika pun tadinya mau udahin ulangannya. Tapi murid-murid yang lain minta waktu sampe beres kerjain.

Si ibu pun mengalah, dan karena gelap, si ibu jalan menuju pintu. Dan duduk di dekat pintu.

Karena keadaan kelas pun menjadi agak gelap, anak-anak yang tadinya contekannya di bawah meja, akhirnya pindahin contekannya ke atas meja. Soalnya emang gelap, ga keliatan. Baca contekan di atas meja aja ga keliatan, apalagi di bawah meja.

Jono yang udah selesai dari tadi, ga terlalu panik. Dia malah bantuin anak-anak yang lain yang nanya jawaban. Berhubung pencahayaan kurang, jadi bisa agak aman. Dan si ibu pun lagi liat keluar kelas.

Dia tukeran duduk sama Bhea, jadi Bhea duduk sama Oon, dan Jono sama Ndi. Kertas ulangan Jono ditinggalin, jadi bisa dicontek sama Bhea dan Oon.

“Edaann... Ini udah tinggal nyontek aja malah tulisannya ga keliatan,” kata Oon. Padahal dia udah nempatin kertas nya di ujung idung. Jadi dia hanya meraba-raba, apa jawabannya.

Tampaknya alam pun tak sudi kalo ada yang mencontek...

Saturday, 11 February 2012

Mari Menggambar...

Walau udah gede, udah SMA, tapi tetep aja masih ada pelajaran yang namanya menggambar. Tapi, biar lebih kerenan dikit, di SMA namanya pelajaran Seni Rupa. Seni rupa sebenernya ga melulu hanya menggambar. Padahal, bagi Jono, menggambar itu sama dengan seni rupa, hanya kalo denger kata “menggambar”, Jono langsung keinget sama pak Tino Sidin. Baguuuuuusssss…..!!!

Itulah gambaran dari Jono tentang menggambar. Dulu pas SD dan SMP, tiap pelajaran menggambar, dia pasti dapet nilai yang pas-pas an. Soalnya gambarnya ga jauh dari gambar pemandangan, yaitu ada gunung, jalan, dan sawah. Jadi sampe SMA kebawa doktrin tersebut. Hehehe…

Dan ternyata, guru di SMA Paskal ini bukan sejenis guru yang menyukai gambar pemandangan sejenis itu. Memang, mungkin klo udah SMA udah ga jaman lagi bikin gambar pemandangan model begitu.

Guru kesenian di SMA Paskal, namanya adalah pak Romis. Dan seperti kebanyakan orang-orang seni, beliau punya cara unik yang agak berbeda dengan orang kebanyakan.

Hari pertama pelajaran kesenian diawali dengan konsep dari seni rupa itu sendiri. Dan masing-masing murid dipanggil untuk ditanya. Biasanya urutan dimulai dari baris paling ujung.

Ahmad yang kebetulan sebangku sama Jono, dan duduk paling ujung depan kanan yang pertama kali ditanya.

“Apa definisi seni rupa?” tanya pak Romis.

“Seni rupa adalah cara menuangkan ide kreasi dalam bentuk gambar,” jawab Ahmad.

“Hampir, tapi masih kurang tepat. Coba kamu sebelahnya,” kata pak Romis.

“Seni rupa adalah bagaimana cara kita menuangkan nilai estestika pada dimensi yang bisa diraba, baik menggambar maupun membuat patung,” jawab Jono rada keren walau sebenernya ga ngerti artinya. Hehehe…

“Ya, lumayan lah, tapi masih belum kena intinya. Coba sebelahnya lagi,” kata pak Romis.

Dan pertanyaan itu berulang terus ke murid-murid lainnya, sampe Oon kebagian ngejawab.

“Seni rupa adalah seni untuk menggambar,” jawab Oon.

“Udah ada yang jawab itu tadi, cari jawaban lain. Yang kreatif dong,” kata pak Romis.

Sebenernya Oon udah mau melambaikan tangan ke kamera, tanda menyerah. Tapi karena ga ada kamera, jadi dia makin bingung. Klo melambai aja, ntar disangka dimanaaaaa gicu…yuukk... hehehe…

Dan setelah sekian lama ditunggu, dan Oon ga bisa jawab, pertanyaan pun dilemparkan ke Ual yang duduk di sebelah Oon. Ual pun sama, bingung buat ngejawabnya. Dan yang lain pun begitu, soalnya jawaban ga boleh sama dengan yang udah. Kan susah tuh, sedangkan muridnya ada sekitar 40an. Beruntunglah yang duduk di depan, soalnya stok jawaban masih banyak. Hehehehe…

Anak-anak setelah Oon dan Ual, semacam Bhea, Ndi, Toe, Huey, pada ga bisa jawab pake jawaban yang baru. Sampai tibalah giliran Abox.

Sebenernya Abox bingung mau jawab apa, soalnya jawaban yang udah dia pikirin udah disebutin sama anak lainnya. Dan berhubung dia punya kemampuan berkesenian dia beda dengan yang lain, dia menciptakan definisi seni berdasarkan kreasi dia sendiri.

“Seni rupa adalah seni pada rupa. Yaitu rupa yang merupakan suatu bidang dalam suatu kesenian. Sehingga rupa yang merupakan seni itu dapat dinamakan dengan seni rupa,” jawab Abox ga jelas.

“Hah. Ga ngerti saya, kamu ngomong apa. Dan bingung mau komentar apa. Lanjut aja langsung, sebelahnya,” jawab pak Romis.

Dan hanya Abox lah yang aman dari plagiat jawaban anak-anak sebelumnya. Walau jawabannya sebenernya ga jelas. Atau mungkin tingkat berkesenian Abox udah sangat tinggi, jadi bisa lolos dari komentar. Hihihi…

Selanjutnya, setelah teori, langsung disuruh praktek menggambar. Yang dijadiin objek adalah teko dari kantin sekolah yang sengaja dipinjem buat praktek gambar.

Jadi teko yang bawahnya gosong itu, harus digambar dengan menggunakan teori perspektif, pencahayaan, serta pewarnaan yang membuat gambar menjadi seperti 3 dimensi.

Huey yang skill menggambarnya pas-pas an, yang hanya mampu bikin gambar lingkaran kecil dan lingkaran besar sesuai lagu, langsung sewot.

“Ini ngapain sih ngegambar teko gosong segala, ga ada model yang lebih bagusan dikit apa. Aku siap kok klo yang jadi model nya,” kata Huey berpromosi.

“Ah, gambar teko ini aja udah susah, apalagi gambar kamu. Klo gambar si Abox sih gampang, rada sedikit abstrak soalnya. Hehehe…” kata Bhea.

Abox yang denger itu langsung cemberut. Pundung ceritanya. Tapi sebenernya cuma akting aja sih. Soalnya si Abox itu easy going. Ga suka marah orangnya. Sukanya mobil kalo dia.

Dan mereka pun mulai menggambar dengan kemampuan masing-masing…