Thursday, 16 February 2012

Home » » Mencontek Teman...

Mencontek Teman...

Pagi itu cuaca cerah. Bhea udah duduk manis di kelas, sendirian. Soalnya yang lain pada belum dateng. Dia lagi nyalin PR fisika punya Jono. Sedangkan Jono udah ngabur ke kelas lain. Buat nanya-nanya soal ulangan matematika yang kemungkinan bakal diadain hari itu. Soalnya ada kelas lain yang kemarin udah ulangan. Dan berhubung koneksi Jono sama murid lain cukup banyak, dia bisa cari info sebanyak-banyaknya.

Ga lama, anak-anak lain dateng. Yang belum beres ngerjain PR, ikutan nebeng liat ke yang udah. Kalo yang udah, biasanya suka kasih liat ke yang belum. Walau ga semua gitu sih, ada juga yang udah, tapi ga mau kasih liat ke yang lain. Ya, tiap orang kan beda-beda. Sebenernya itu gimana kompak-kompakan aja sih sama temen-temannya. Soalnya pendidikan di Indonesia itu menurut survey yang pernah Jono liat di koran, terlalu membebani siswanya. Terlalu banyak yang harus dipelajari, jadi ga bisa fokus.

Anak-anak punya cara mengakalinya, yaitu adalah yang lebih mengerti  lah yang mengerjakan. Serahkan kepada ahlinya. Jadi, berhubung Jono ga ngerti ekonomi, kalo ada PR dia gantian yang liat punya Bhea. Atau misal bahasa Inggris, si Doclo yang lebih ngerti. Walau bahasanya terlalu britis, jadi kosa katanya juga kadang aneh. Tapi seenggaknya kan bahasa Inggris. Hehehe...

Setelah anak-anak mulai klop, ngerjain PR nya atau kalo lagi ada tugas kelompok, mereka kumpul di rumah salah satu diantara mereka. Berhubung Bhea yang rumahnya paling deket sama sekolah, biasanya kumpul di rumahnya. Dan masing-masing anak punya tugas masing-masing. Kalo tentang itung-itungan, biasanya diserahin ke Jono, Toe, sama Huey. Kalo tentang hapalan, Bhea, Ual, Doclo yang bertugas. Ndi ikut ke kelompok yang rada santai aja. Klo Oon, dia biasanya di bagian konsumsi atau tata usaha. Pokoknya dia jadi seksi sibuk lah kalo pada kumpul-kumpul. Sedangkan Abox kena tugas di transportasi dan dana usaha. Soalnya kalo diajak diskusi, otak kita-kita yang ga nyampe logikanya sama otaknya dia. Hehehe...

Jadi kalo pada kumpul, misal ada PR matematika, hanya sebagian yang ngerjain, yang lainnya ada yang main, makan, baca komik, dll. Dan begitu juga dengan pelajaran lain. Jadi kalo yang otaknya pas-pasan sama pelajaran itu, nanti dibantu sama yang otaknya rada lebih di bidang itu.

Yang bikin Jono seneng kalo di rumah Bhea yaitu disana banyak komik en novel yang juga Jono seneng baca. Jadi klo misal udah beres ngerjain tugas, dia bisa lama disana sambil baca-baca. Yang lain juga kebetulan seneng baca komik. Jadi kadang tugasnya dikesampingin dulu, baca komik yang diutamakan.

Keluarga Bhea juga ga mempermasalahkan kalo kita sering main kesana. Kalo Bhea nya sih pengen didatengin terus, soalnya syarat anak-anak boleh dateng ke sana adalah harus bawa makanan sendiri. Jadi biasanya Abox sama Oon yang bertugas beli sajenan. Jadi kalo misal sajenan nya ga habis, pas udah pada pulang kan bisa dihabisin sama si Bhea. Walau sangat jarang atau bahkan ga mungkin kalo sajenan itu nyisa. Soalnya baru dibuka bentar aja biasanya langsung ludes. Hehehe...

Bhea itu orangnya oportunis. Sesuai dengan pelajaran yang dia kuasai, ekonomi, dia selalu menerapkan prinsip ekonomi. Dengan modal sekecil-kecilnya, mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya. Misalnya, kalo lagi pada ke supermarket buat beli cemilan buat kumpul-kumpul, dia ikutan milihin apa aja yang harus dibeli. Pas udah sampe kasir, tiba-tiba dia menghilang. Jadi Abox yang kebetulan bawa keranjang belanjaan, mau ga mau yang membayar sesuatu yang dia sendiri ga memilihnya. Soalnya apa yang Abox pilih, sama si Bhea dibalikin lagi ke tempatnya, dan keranjangnya diisi sama pilihan si Bhea. Ya itulah Bhea, tapi Abox nya juga nyantai aja sih, ga suka marah dia. Karena seperti biasa, dia lebih suka mobil.

Dan di pagi itu, setelah Jono dapet beberapa info buat ulangan, dia langsung siapin rumus-rumus yang harus diapalin. Setelah udah siap, dia bikin tutorial buat yang lain. Berhubung daya inget Jono agak cekak, dia pake konsep logika buat memahami. Sedangkan yang lain, yang bisa mengingat lebih baik, sekalian inget-inget rumusannya. Nah yang susah itu kalo pake logika susah, dan menghapal pun juga susah, soalnya rumusnya kadang suka panjang dan banyak simbol-simbol. Misalnya Oon. Dia lebih memilih duduk sama Jono aja, biar nanti gampang kalo mau nyontek. Atau yang lain kayak Ndi, Toe, Ual, yang udah siapin contekan di tangan atau kertas.

Akhirnya apa yang diperkirakan terjadi, hari itu ada ulangan matematika.

Untung anak-anak udah siap dengan strategi masing-masing. Dan posisi duduk nya pun udah diatur sedemikian rupa. Seperti kata pepatah, posisi menentukan prestasi. Hehehe...

Jono yang udah dapet info dan materi yang kemungkinan keluar, disimpen di pusat tengah gerombolan anak-anak. Support nya ada Huey kalo-kalo nanti Jono ada yang lupa.

Ulangan pun dimulai...

Ternyata nyontek juga harus bener-bener dipersiapkan. Ndi yang udah siapin kertas contekan ternyata dia lupa kasih penjelasan di rumus itu. Jadi yang dia tulis hanya rumus, tanpa ditulis kapan rumus ini digunakan, dan apa aja komponen yang ada di dalamnya. Alhasil, dia kebingungan milih rumus yang mau dipake. Untung aja dia duduk di sebelah Bhea yang rada lengkap contekannya.

Kalo Jono, dia kadang lupa rumusnya, jadi dapet rumusannya dari anak-anak di sekitarnya. Dan dia eksplore sendiri. Jadi Oon yang duduk di sebelahnya tampak tenang walau belum ada satu soal pun yang dikerjain.

Ketika itu cuacanya mendung dan gelap, jadi harus pake lampu di kelas. Ulangan matematika pun tampak lebih menyeramkan ditambah dengan ujan yang mulai turun, serta gelegar petir yang mulai menyambar.

Anak-anak masih serius ngerjain ulangan. Ada yang serius mikir, ada yang serius nyontek, ada yang serius ngelamun. Ketika rombongan Jono cs saling membantu satu sama lain, Abox mungkin satu-satunya yang ga ikut rombongan. Ual yang duduk di sebelahnya juga mau nyontek ke dia kok malah ragu. Soalnya klo Ual liat ke jawaban Abox, dia ga bisa baca tulisannya, dan juga meragukan keabsahan jawabannya. Jadi dia mending kerjain sendiri, atau kalo ga tau, mending nanya ke Huey yang ada di seberangnya.

Pas waktu tinggal 21 menit lagi (di jam Jono), tiba-tiba mati lampu. Peeettt......

“Waduh, kok malah mati lampu,” celetuk Bhea.

Bu Ai, guru matematika pun tadinya mau udahin ulangannya. Tapi murid-murid yang lain minta waktu sampe beres kerjain.

Si ibu pun mengalah, dan karena gelap, si ibu jalan menuju pintu. Dan duduk di dekat pintu.

Karena keadaan kelas pun menjadi agak gelap, anak-anak yang tadinya contekannya di bawah meja, akhirnya pindahin contekannya ke atas meja. Soalnya emang gelap, ga keliatan. Baca contekan di atas meja aja ga keliatan, apalagi di bawah meja.

Jono yang udah selesai dari tadi, ga terlalu panik. Dia malah bantuin anak-anak yang lain yang nanya jawaban. Berhubung pencahayaan kurang, jadi bisa agak aman. Dan si ibu pun lagi liat keluar kelas.

Dia tukeran duduk sama Bhea, jadi Bhea duduk sama Oon, dan Jono sama Ndi. Kertas ulangan Jono ditinggalin, jadi bisa dicontek sama Bhea dan Oon.

“Edaann... Ini udah tinggal nyontek aja malah tulisannya ga keliatan,” kata Oon. Padahal dia udah nempatin kertas nya di ujung idung. Jadi dia hanya meraba-raba, apa jawabannya.

Tampaknya alam pun tak sudi kalo ada yang mencontek...

No comments:

Post a Comment