Saturday, 11 February 2012

Home » » Mari Menggambar...

Mari Menggambar...

Walau udah gede, udah SMA, tapi tetep aja masih ada pelajaran yang namanya menggambar. Tapi, biar lebih kerenan dikit, di SMA namanya pelajaran Seni Rupa. Seni rupa sebenernya ga melulu hanya menggambar. Padahal, bagi Jono, menggambar itu sama dengan seni rupa, hanya kalo denger kata “menggambar”, Jono langsung keinget sama pak Tino Sidin. Baguuuuuusssss…..!!!

Itulah gambaran dari Jono tentang menggambar. Dulu pas SD dan SMP, tiap pelajaran menggambar, dia pasti dapet nilai yang pas-pas an. Soalnya gambarnya ga jauh dari gambar pemandangan, yaitu ada gunung, jalan, dan sawah. Jadi sampe SMA kebawa doktrin tersebut. Hehehe…

Dan ternyata, guru di SMA Paskal ini bukan sejenis guru yang menyukai gambar pemandangan sejenis itu. Memang, mungkin klo udah SMA udah ga jaman lagi bikin gambar pemandangan model begitu.

Guru kesenian di SMA Paskal, namanya adalah pak Romis. Dan seperti kebanyakan orang-orang seni, beliau punya cara unik yang agak berbeda dengan orang kebanyakan.

Hari pertama pelajaran kesenian diawali dengan konsep dari seni rupa itu sendiri. Dan masing-masing murid dipanggil untuk ditanya. Biasanya urutan dimulai dari baris paling ujung.

Ahmad yang kebetulan sebangku sama Jono, dan duduk paling ujung depan kanan yang pertama kali ditanya.

“Apa definisi seni rupa?” tanya pak Romis.

“Seni rupa adalah cara menuangkan ide kreasi dalam bentuk gambar,” jawab Ahmad.

“Hampir, tapi masih kurang tepat. Coba kamu sebelahnya,” kata pak Romis.

“Seni rupa adalah bagaimana cara kita menuangkan nilai estestika pada dimensi yang bisa diraba, baik menggambar maupun membuat patung,” jawab Jono rada keren walau sebenernya ga ngerti artinya. Hehehe…

“Ya, lumayan lah, tapi masih belum kena intinya. Coba sebelahnya lagi,” kata pak Romis.

Dan pertanyaan itu berulang terus ke murid-murid lainnya, sampe Oon kebagian ngejawab.

“Seni rupa adalah seni untuk menggambar,” jawab Oon.

“Udah ada yang jawab itu tadi, cari jawaban lain. Yang kreatif dong,” kata pak Romis.

Sebenernya Oon udah mau melambaikan tangan ke kamera, tanda menyerah. Tapi karena ga ada kamera, jadi dia makin bingung. Klo melambai aja, ntar disangka dimanaaaaa gicu…yuukk... hehehe…

Dan setelah sekian lama ditunggu, dan Oon ga bisa jawab, pertanyaan pun dilemparkan ke Ual yang duduk di sebelah Oon. Ual pun sama, bingung buat ngejawabnya. Dan yang lain pun begitu, soalnya jawaban ga boleh sama dengan yang udah. Kan susah tuh, sedangkan muridnya ada sekitar 40an. Beruntunglah yang duduk di depan, soalnya stok jawaban masih banyak. Hehehehe…

Anak-anak setelah Oon dan Ual, semacam Bhea, Ndi, Toe, Huey, pada ga bisa jawab pake jawaban yang baru. Sampai tibalah giliran Abox.

Sebenernya Abox bingung mau jawab apa, soalnya jawaban yang udah dia pikirin udah disebutin sama anak lainnya. Dan berhubung dia punya kemampuan berkesenian dia beda dengan yang lain, dia menciptakan definisi seni berdasarkan kreasi dia sendiri.

“Seni rupa adalah seni pada rupa. Yaitu rupa yang merupakan suatu bidang dalam suatu kesenian. Sehingga rupa yang merupakan seni itu dapat dinamakan dengan seni rupa,” jawab Abox ga jelas.

“Hah. Ga ngerti saya, kamu ngomong apa. Dan bingung mau komentar apa. Lanjut aja langsung, sebelahnya,” jawab pak Romis.

Dan hanya Abox lah yang aman dari plagiat jawaban anak-anak sebelumnya. Walau jawabannya sebenernya ga jelas. Atau mungkin tingkat berkesenian Abox udah sangat tinggi, jadi bisa lolos dari komentar. Hihihi…

Selanjutnya, setelah teori, langsung disuruh praktek menggambar. Yang dijadiin objek adalah teko dari kantin sekolah yang sengaja dipinjem buat praktek gambar.

Jadi teko yang bawahnya gosong itu, harus digambar dengan menggunakan teori perspektif, pencahayaan, serta pewarnaan yang membuat gambar menjadi seperti 3 dimensi.

Huey yang skill menggambarnya pas-pas an, yang hanya mampu bikin gambar lingkaran kecil dan lingkaran besar sesuai lagu, langsung sewot.

“Ini ngapain sih ngegambar teko gosong segala, ga ada model yang lebih bagusan dikit apa. Aku siap kok klo yang jadi model nya,” kata Huey berpromosi.

“Ah, gambar teko ini aja udah susah, apalagi gambar kamu. Klo gambar si Abox sih gampang, rada sedikit abstrak soalnya. Hehehe…” kata Bhea.

Abox yang denger itu langsung cemberut. Pundung ceritanya. Tapi sebenernya cuma akting aja sih. Soalnya si Abox itu easy going. Ga suka marah orangnya. Sukanya mobil kalo dia.

Dan mereka pun mulai menggambar dengan kemampuan masing-masing…

No comments:

Post a Comment