Monday, 22 October 2012

Home » » Ini Baru yang Namanya FISIKA

Ini Baru yang Namanya FISIKA


Dimanapun sekolah SMA nya, pelajaran yang paling banyak dihindari sama murid-murid biasanya ga jauh dari matematika dan fisika. Begitu juga di SMA Paskal ini.

Di kelas 2, ada guru Fisika yang terkenal disiplinnya. Nama beliau adalah pak Khalid.

Pertemuan pertama mungkin adalah awal dari pelajaran disiplin dari beliau. Dimana saat itu hari rabu pagi, jam 7.00 semua murid harus sudah berada di lab fisika. Pelajaran fisika pak Khalid ga dilaksanakan di kelas seperti biasa, karena mungkin biar bisa lebih konsentrasi belajarnya klo di lab daripada di kelas.

Pagi hari itu, jam 7.00 teng, pintu lab dibuka oleh pak Khalid. Beliau mempersilahkan para murid untuk masuk dan menyuruh untuk menempati kursi yang depan agar diisi dulu.

Kondisi lab fisika terdiri dari lima baris meja panjang yang tengah-tengahnya ada kotak yang sedikit lebih tinggi dari meja untuk tempat colokan listrik dan menyimpan barang-barang keperluan lab.

Seperti biasa juga, Jono pasti ngambil posisi yang tengah, jangan terlalu depan dan jangan terlalu belakang. Soalnya kalo terlalu depan suka dipanggil ngerjain soal, dan terlalu belakang juga ga akan jauh beda nasibnya. Jono pikir kalo duduk di tengah bisa nyamar jadi tempat listrik atau minimal ga keliatan kalo misal ada yang ditunjuk buat maju ngerjain soal. Hehehe…

Sebelum memulai, pak Khalid memberikan syarat dan ketentuan yang akan berlaku mulai detik itu dan seterusnya.

“Di pelajaran bapak, jangan sampai ada yang telat sedikit pun. Kalo telat dari saya masuknya, lebih baik tunggu di luar,” kata pak Khalid.

“Waduh, bisa bahaya nih,” kata Oon yang emang sering telat.

“Lalu kerapihan pakaian harus diperhatikan. Yang bajunya ga dimasukin, bakal bapak suruh rapihin sendiri, kalo masih belum rapih bapak yang rapihin, setelah itu harus bisa menjawab soal yang diberikan di depan,” lanjut pak Khalid.

Anak-anak yang emang suka ga rapih pakaiannya walau masih pagi gini, langsung tiba-tiba merapihkan diri secara massal.

“Terutama  rambut buat anak laki-laki. Kalo ketauan ada yang di bawah alis, langsung bapak cukur,” tegas pak Khalid.

Anak-anak semacam Jono dan Doclo yang model rambutnya nge-Beatles, Bhea yang nge-Suede, Abox yang nge-UKS (ini bukan Unit Kesehatan Sekolah lho, tapi salah satu band jaman 90an dari negeri seberang), dan Huey yang nge-Bob Marley langsung pada deg-degan. Soalnya rambut mereka rata-rata di bawah alis. Dan langsung ngerapihin rambut ke belakang biar ga ketauan.

Untungnya syarat dan ketentuan akan berlaku minggu depan. Untuk sekarang yang penting kerapihan baju dulu.

Pola mendidik tiap guru pasti berbeda. Pak Khalid punya cara yang unik, yaitu mewajibkan murid untuk menulis ulang diktat yang sebelumnya sudah difotokopi. Alasan beliau adalah, dengan menulis kembali, maka kita seenggaknya minimal udah mengetahui rumus atau pengertian dari suatu pokok bahasan yang akan dibahas minggu depan. Sehingga ketika minggu depan dijelaskan di kelas udah ada gambaran.

“Dan bagi yang tidak selesai tulisannya, silahkan untuk maju ke depan. Nanti bapak siapin soalnya,” kata pak Khalid.

Dan pagi itu tampaknya menjadi pagi yang kurang bersahabat bagi beberapa murid di dalam kelas pelajaran fisika itu.

Kalo Jono sih dia ga masalah, soalnya emang rada suka sama pelajaran yang semacam fisika dan matematika. Ga jago banget sih. “Seenggaknya kalo dilogika masih kebayang, dibandingin disuruh ngelogikain debit kredit ga kebayang sama sekali,” kata Jono. Jono ini kadang kalo ngerjain soal bergantung sama logika berpikirnya, bukan jenis yang ngapalin rumus. Soalnya daya ingetnya rada parah. Apalagi disuruh inget rumus dan angka yang banyak. Pasalnya, biar ga lupa, dia pernah nulis rumus-rumus di meja pas mau ulangan, tapi dia lupa kasih judul rumus itu. Jadi walau dia tau rumusnya, tapi ga ngerti yang dipake rumus yang mana. Hahaha..

Dari pengalaman itu, dia akhirnya punya cara yang cukup ampuh, yaitu dengan melihat besaran yang ada di soal yang diketahui. Terus tinggal disesuaiin aja sama apa yang ditanyakan. Walau ga semua soal bisa dikerjain dengan cara kayak gitu, tapi lama kelamaan akhirnya Jono bisa ngerti cara ngerjainnya.

Sedangkan bagi yang ga bisa ngapalin rumus, dilogika malah makin pusing, dan tipe sejenisnya akhirnya menggantungkan kelangsungan hidupnya pada temen-temen lain yang dianggap lebih bisa menguasai materi. Lagian di kelas pelajaran fisika ini peluang bikin contekan adalah nol. Apalagi nanya sebelah, mustahil banget lah. Selain yang ditanya belum tentu bisa, klo ada pergerakan yang mencurigakan dikit aja, pak Khalid langsung kasih kartu kuning. Hehehe…

Tapi Jono dapet pengalaman berharga pada pertemuan pertama pelajaran fisika di kelas 2 ini, yaitu selain mendapatkan ilmu fisika juga mendapat pelajaran untuk menghargai kedisiplinan dan kejujuran dari seorang guru yang bernama pak Khalid…

No comments:

Post a Comment