Thursday, 8 March 2012

Home » » Persahabatan Abox dan Bhea

Persahabatan Abox dan Bhea

Jono selama kelas 1 itu punya banyak teman yang lumayan cocok. Walau ga selamanya seneng-seneng sih, kadang berantem juga. Tapi ga sampe sejam, nanti juga baikan lagi.

Dari berteman selama setahun itu, Jono punya beberapa kesimpulan tentang teman-teman sekelasnya itu. Mana yang bener-bener bisa dijadiin sobat susah senang, mana yang hanya dekat ketika kita senang, tapi menjauh ketika kita susah.

Dimulai dengan sifat kedua makhluk yang dikenal sama Jono di SMA ini. 

Yang pertama adalah Bhea, karena emang dia yang secara resmi jadi temen Jono di kelas itu. Bhea itu orangnya oportunis abis. Selalu ingin memperoleh hasil yang banyak tanpa melakukan sesuatu. Dan yang selalu jadi korban adalah si Abox. Sering si Bhea dengan berbagai tipu muslihatnya bisa mendapatkan sesuatu yang dia inginkan dengan memanfaatkan momentum yang ada. Kesempatan dalam kesempitan. Hehehe… 

Lalu kemudian Abox. Dia merupakan salah satu orang yang visioner sejati. Visioner di sini adalah wajahnya melampaui usia sesungguhnya. Jadi apa yang kita lihat sekarang adalah gambaran dia beberapa tahun kemudian. Hehehehe… Tapi dia baik hati, bahkan saking baik nya, suka dimanfaatin sama temen-temennya. Tapi dia nya juga ga pernah marah sih. Asik-asik aja.

Pernah suatu ketika Bhea ngajak Jono sama Abox main ke BEC buat liat-liat speaker komputer. Abox rada lumayan antusias tentang itu, soalnya dia baru beli beberapa minggu yang lalu. Jadi dia punya referensi barang yang harus dibeli. Jono sih sebenernya ga mau ikut, tapi dipaksa Bhea buat nemenin dia. Katanya buat penterjemah bahasa. Di kelas yang rada bisa ngerti bahasa Abox kalo ga Ual ya Jono ini. Berhubung hari itu Ual lagi ga bisa, jadi Jono lah yang dipaksa nemenin.

Sesampainya di sana, mereka langsung muter-muter untuk liat-liat speaker yang rada oke lah. Setelah sekian lama mereka puter-puter, akhirnya didapat barang yang sesuai dengan duit yang dibawa sama Bhea. Sekitar seratus ribu harganya. Akhirnya sambil istirahat, Bhea minta pendapat ke Jono dan Abox tentang speaker pilihan yang lagi dibaca di brosur.

“Jon, Box, menurut kalian speaker ini gimana? Oke ga?” tanya Bhea sambil nunjuk salah satu gambar.

“Hm, klo harga segitu dengan kemampuan segitu sih wajar Bhe, tapi aku sih nanggung klo beli yang itu. Tapi ya itu kan gimana kamu, cocok apa ga nya,” jawab Jono.

“Iya sih, tapi klo yang lain duitku kurang nih,” kata Bhea.

“Iya benar Bhe, nanggung kamu kalau membeli yang itu. Lebih baik belilah yang ini,” kata Abox sambil nunjuk salah satu gambar yang harganya seratus dua puluh ribu.

Seketika otak Bhea berputar cepat dan langsung memanfaatkan peluang yang ada.

“Iya Box, bener. Tapi kan aku duitnya kurang nih, kamu tambahin dulu ya,” kata Bhea sambil kasih kode ke Jono buat bantuin ngomong.

Jono pun mencoba memanas-manasin situasi.

“Iya sih lebih bagus itu. Tapi kalo segitu masih tanggung juga Box, suaranya masih kurang nge-bass. Coba misal kamu lagi main game di si Bhea, kan suaranya kurang tuh nanti,” kata Jono.

“Iya bener Box, kalo menurut kamu yang bagus yang mana ya, yang enak kalo dipake main game?” tanya Bhea sambil mulai merasuki pikiran Abox.

“Hm, yang ini sih menurut aku yang lumayan bagus,” kata Abox sambil nunjuk ke salah satu gambar speaker yang harganya seratus lima puluh ribu.

“Nah, bener Box. Beli yang itu aja ya. Berhubung duit aku kurang, kamu tambahin dulu ya. Yuk, kita langsung ke toko nya,” kata Bhea antusias.

Jono hanya bisa ketawa ngeliatin negosiasi dua orang itu. Soalnya yang mau beli kan si Bhea, tapi dia bisa ngebuat Abox ngeluarin duit buat barang yang mau dipake sama si Bhea. Tapi Abox nya sendiri malah antusias juga sih. Soalnya di pemikiran dia, kalo nanti dia ikutan main game di rumah Bhea, fasilitasnya kan bagus juga. Jadi kalo pulang sekolah ga harus langsung pulang, bisa santai-santai dulu di rumah Bhea sambil main game.

Dan setelah beli, mereka pulang ke rumah Bhea untuk mencoba speaker baru itu. Suaranya sih emang oke. Harga ga bohong. Dengan harga segitu, suara yang dihasilkan pas. 

Di rumah Bhea, Abox pun menjadi serasa raja yang disuguhin makanan yang ada, sambil ngajarin Bhea tentang game strategi yang baru dan coba suara dari speaker. Sedangkan Bhea tiba-tiba menjadi baik dan pijit-pijit pundak Abox sambil menawarkan makanan ini itu. Klo Jono sih ga ngerti klo main game strategi yang ada di komputer, bisanya cuma main game bola aja. Jadi dia cuma ikut tiduran di sebelah sambil genjreng-genjreng gitar dan ngemil sajenan yang disediakan.

Itulah sifat dari dua temen Jono yang ajaib. Walau saling bertentangan, tapi bisa saling mendukung. Bhea emang orang yang seneng dan bisa memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan, sekecil apapun peluang itu. Sedangkan Abox merupakan jiwa anak-anak yang terjebak pada tubuh orang dewasa... Heuheuheu...

No comments:

Post a Comment