Wednesday, 27 March 2013

Home » » Nostalgila SD

Nostalgila SD


Tiba-tiba pengen nulis ini aja sih, beberapa kejadian yang terekam di benak pas SD dulu. Keinget sama seorang temen, sahabat yang sekarang entah dimana.

Dulu sering pulang bareng, yang kebetulan arahnya sama dengan arah ke tante aku. Perasaan dulu sekolah SD ke rumahku tuh jauuuhh banget deh. Ternyata ga sejauh itu, pas SMP aku jabanin naik sepeda nyampe juga. Malah pernah juga jalan. Ga sejauh yang dibayangin lah. Cuma waktunya lebih lama aja daripada kalo naik angkot.

Siapa ya namanya, kok jadi lupa. Aku cuma inget nama depannya aja. Hendrik. Apa emang itu doang ya namanya. Soalnya kita cuma deket sekitar 2 tahunan lah. Kelas 3 sama 4. Kelas 1 sama 2 aku lupa siapa aja temennya. Yang harusnya sih sama aja dengan yang kelas 3 sih ya. Tapi kok gambaran pas umuran segitu blur. Cuma inget pas disetrap aja gara-gara main gimbot di kelas, sama pulangnya paling terakhir gara-gara dulu kalo nulis aku diukir. Lamaaaa... yang akhirnya anak-anak sekelas nyemangatin aku biar nulisnya cepet. Soale lama kelamaan ga hanya aku yang ga boleh pulang, tapi sekelas ga boleh pulang kalo aku belum beres nulisnya. Jadi seneng, banyak yang nemenin. Bukannya dicepetin nulisnya malah makin diukir biar keren. Hahaha..

Mungkin definisi anak seumuran itu dengan tulisan keren sama umur segini udah beda kali ya. Dulu harus teliti dan ga boleh keluar garis. Sekarang sih boro-boro keren, yang ada juga yang penting cepet, dan kadang hanya diri sendiri yang ngerti apa yang ditulis disitu. Hehehe..

Hendrik, iya, namanya emang itu. Yang punya adek dengan nama yang simpel pula, Hendra. Ga kreatip mungkin ya ortunya. Kasih namanya irit. Tapi ya ga papa sih, gampang diinget juga.

Mudah-mudahan kalo kamu sempet baca ini, kasih tau posisi dimana ya, biar kalo nanti ada reunian SD kamu bisa ikutan. Atau yang dulunya se SD sama aku juga kapan kita ngadain reunian lah? Hayuuu...

Inget ga Hen, dulu kalo kita naek angkot suka bayarnya satu. Soalnya aku atau kamu pasti dipangku, kalo ga nangkel, biar ga usah bayar. Atau pas ga ada duit, kita jalan sambil jualan dagangan kamu yang belum kejual di sekolahan. Sambil main ke sekolah lain. Kok dulu aku ga sekalian ngeceng anak sekolah lain ya, pas sambil bantuin kamu jualan. Ga kepikiran juga eum.. Baru kepikiran sekarang ini. Nanti lagi deh kalo aku bantuin kamu jualan lagi.

Kadang jualan kue, atau es yang di plastik, yang aku ga tau ibumu bikinnya pake pewarna makanan apa pakaian, da dulu perasaan ga ada pikiran gitu sih, yang penting haus ya minum, laper ya makan. Yang kalo masih ada sisa suka dibagiin ke aku juga. Yang kadang aku ga mau nerima. Bukannya sombong apa ga mau, tapi kalo makan makanan yang harganya dibawah seribu jaman itu, perutku suka sakit. Hahaha.. sombooonggg...

Aku ga mau aja kalo dikasih gratisan, soale aku tau latar belakangnya. Ibu kamu yang mencoba jadi single parent, ngehidupin kamu sama adek kamu. Bapakmu yang katamu seorang supir angkot yang entah kemana rimbanya, ga pernah pulang. Tapi kamu tetep sekolah. Itu yang aku salut dari kamu.

Kamu juga yang ngajarin aku bikin cingcau. Yang seumur-umur baru saat itu aku tau yang namanya daun cingcau itu yang mana, biasanya taunya udah jadi cingcau aja. Yang hasil cingcaunya malah kebuang gara-gara dikira sampah, soale kita simpen di ember bak mandi. Hahaha... Padahal itu kita udah ambil banyak daun dari tetangga ya.

Yang masih bikin aku ketawa itu pas kita ngala jambu di rumah tante aku. Aku inget, pas aku naik ke atas, ternyata banyak semut. Aku langsung turun. Kamu yang pede, sama si Hendra langsung naik ke atas. Cuma semut, itu katamu. Yang ga lama kemudian kamu juga ikutan turun, tapi si Hendra ga bisa turun, badannya udah dirubung banyak semut dia. Mau turun ga bisa, aku yang mau bantu juga bingung pake apa. Akhirnya dia nangis di atas pohon, kita bukannya bantuin, malah cuma ketawa di bawah sambil goyang-goyangin pohon jambunya. Pikiran kita biar semutnya pada rontok turun. Pikiran yang kalo dipikir lagi kok tampak aneh. Yang ada juga si Hendra yang bakal jatuh kalo kita goyang-goyang pohonnya. Ga mikir sampe situ kita dulu. Ya namanya juga anak kecil. Untungnya si Hendra pegangan kuat ke pohonnya, jadi ga jatuh. Sampe harus minta tolong pak RT buat ngambil si Hendra dari atas pohon kita. Semoga dia ga trauma sama semut ya. hehehe..

Inget juga pas kelas 3 ada kemping pramuka, yang malahan kita tidur di kelas, soalnya tendanya ga ada. Kita sekelas bikin formasi meja bangku jadi semacam benteng. Ada daerah masing-masing. Yang ngelewatin batas wilayah didenda. Seru juga ternyata ya. Pas laper malem-malem, karena ga berani keluar cari air panas, kita hanya makan supermi dengan cara makan anakmas. Yang karena suaranya kriuk-kriuk, akhirnya bangunin temen lainnya. Mereka minta juga. Habis, tapi masih laper. Tapi rame. Sisa bumbunya kamu gado, enak, katamu. Padahal kata aku sih asin. Yang bikin pengen nikah apa ya, kok keasinan gitu.

Yang akhirnya pas kelas 4 kamu udah mulai jarang masuk. Aku yang diutus guru buat kasih surat dari kepala sekolah ke kamu, karena absensinya kurang, pas ke rumahmu, ternyata udah kosong. Kamu udah pindah. Aku tanya ke beberapa tetangga katanya kamu udah pindah minggu kemaren.

Mungkin kamu salah satu sahabat aku yang banyak kasih masukan kalo hidup ini harus terus dijalani walau apapun keadaannya. Sobat SD ku yang lain, semacam Peri, Twiki, Ade, Agus, dll mungkin kasih input yang beda sama kamu. Tapi itulah pertama kali aku jualan en harus siap ngadepin preman yang suka minta duit dimana kita buka lapak jualan. Dulu pas dipalak, kita biasanya lari, ga ngelawan. Tapi pas aku kelas 5-6, gara-gara bergaul sama Peri cs, jadi aja sering berantem juga. Kalo diganggu, kita udah ga lari, tapi ngadepin. Ga sering sih, tapi pernah. Seenggaknya buat pengalaman, bukan untuk ditiru. Pengalaman berlima lawan sekelas dari SD lain. Yang ternyata kita masih terlalu kuat bagi mereka. Heuheu..

No comments:

Post a Comment