Tuesday, 11 March 2014

Home » » Skill Bola

Skill Bola

Yang namanya anak muda, ga jauh dari keingintauan. Energi anak muda juga pasti meluap-luap. Tinggal gimana caranya supaya energi dan rasa ingin tau itu disalurkan ke hal yang positip, bukan negatip.

Beruntung Jono dan sejenisnya meluapkan energinya buat olahraga. Khususnya maen bola. Ga hanya di lapangan, kadang saking sukanya, di kelas pun dipake buat main pas ga ada guru. Buat yang rada ber-skill sih mungkin ga masalah mengolah bola di tempat yang ga terlalu luas, yang skill nya rada cekak, mungkin agak kerepotan juga.

Jono biasa juggling bola di kelas. Biar dipuji sih sebenernya, dia kadang masih suka pamer klo masalah skill bola.

Nah,klo emang berskill sih mungkin ga masalah, tapi yang punya skill ga terlalu mumpuni juga kadang pengen ngeksis. Jadi ikutan juggling dengan skill yang yaaa, ga tega nulisnya juga sih...

Nama temennya itu Abox.

Si Abox ini begitu liat si Jono juggling bola pake kaki, kepala, lutut, dan lain sebagainya jadi kepengen juga. Soalnya banyak yang tepuk tangan liat skill yang dipamerin sama Jono. Walau Jono ga terlalu suka kalo ditepuk tanganin sih, “Bukan burung merpati”, kata Jono.

Jono mending milih ditraktir makan di kantin sebenernya. Pamrih sih, tapi kan laper.

Balik lagi ke kelas, Jono yang udah pamer, dilanjutin sama Toe yang skill nya ga jauh laaahh.. Jadi masih bisa dinikmati pertunjukannya. Walau beda tipe, tapi masih di atas garis keren.

Ga lama, Abox pengen juga nunjukin skill dia di depan temen-temen lainnya. Terutama anak-anak cewek. Dia sih suka banget klo dikeprokin, biar serasa burung mungkin. Dan kali aja ada yang bisa nyantol, jadi suka ke si Abox gitu rencananya.

Anak-anak cowok lain juga gitu sih sebenernya, pamer biar ada yang suka. Jono awalnya sih gitu. Tapi sejak kenal sama cewek dari sekolah lain, dia jadi ga terlalu ngincer cewek lain lagi.

Salah satu syarat juggling bola adalah kondisi pakaian yang nyaman. Jono sih pas juggling masih pake celana olahraga. Jadi masih enak klo harus jungkir balik. Nah, masalahnya Abox udah ganti pake seragam biasa. Pas disuruh Jono ganti celana dulu pake seragam olahraga, dia ga mau. “Lama, keburu penontonnya bubar”, gitu alesannya. Ya udah, alhasil dia juggling pake celana seragam SMA.

Pertunjukan pertama sukses kenain bola ke wajah si Oon. Ga marah sih tapi dia. Soalnya Abox suka traktir dia. Daripada nanti ga ditraktir lagi, mendingan ketawa aja. Sebenernya pas bola kena muka sih ga terlalu sakit, tapi lebih ke malu, harga diri.

Dan apa yang diperkirain sama Jono pun terjadi. Ga lama dari kejadian bola kena muka itu, anak-anak yang makin nyorakin Abox, bikin dia lebih semangat ngegayanya. Sampe suatu titik dimana dia ngangkat kaki terlalu tinggi dan tiba-tiba ada suara “breeettttttt.....”.

Hening sebentar, trus pada ketawa ngakak. Hahahahaha...

Soalnya celana si Abox robek. Panjang lagi. Dari depan sampe belakang...

So, dia langsung teriak nyuruh anak-anak cewek yang nonton suruh keluar kelas semua. Ada yang keluar, ada juga yang ga, malah ikutan ketawa. Klo yang cowok sih bukannya bantuin, malah moyokin.. Lagian si Abox nya juga bukannya nutupin si celana yang robek dulu, malah sibuk ngusirin yang pada nonton..


Akhirnya target awal mau pamer skill en biar dipuji cewek, malah bikin harga dirinya kebanting.. Tapi hebatnya Abox tuh dia walau dalam kondisi apapun tetep aja pede. Ganti celana pake seragam olahraga, trus lanjut lagi juggling, buat nebus kesalahan mungkin. Kali aja harga dirinya juga bisa rada selamat. Tapi mindset anak-anak yang laen udah ga bisa dibenerin lagi. Soalnya kesan pertama emang biasanya lebih tertanam di otak daripada selanjutnya. Heuheu...

No comments:

Post a Comment