Friday, 16 December 2011

Home » » Tambal Ban

Tambal Ban


Ga nyangka kalo ternyata vespa ban nya bocor tuh nambalnya ribet banget lah.
Kemaren pas mau ngampus, di jalan kok tiba-tiba si motor ndangdutan, jalan geal-geol. Perasaan tiba-tiba ga enak. “Kalo bocor gawat nih, masih pagi gini ada tukang tambal ban ga ya,” pikir aku.
Untungnya pas jalan bentar nemu tukang tambal ban. “Alhamdulillah”.
Pas ditanya, ternyata si tukang tambal ban ga pernah nambalin vespa. Eng ing eng…
Untungnya si tukang tambal ban nya baik. Mau mencoba untuk pertama kali membongkar vespa. Gila, si motor kojo jadi bahan percobaan. Hahahaha…
Sempet sih aku telepon si om buat nanyain gimana cara bongkar ban vespa, tapi ga diangkat.
Akhirnya duet sama si tukang tambal ban buat bongkar si ban. Sempet ada tukang ojek yang kasih tau caranya, soale katanya dia suka nongkrong di temennya yang punya bengkel vespa. Hm, make sense..
Ternyata bongkar ban vespa ga segampang yang dikira. Banyak banget yang harus dibuka. Apalagi yang belum pernah. Ditambah instruksi dari si tukang ojek yang ternyata menyesatkan. Hahahaha…


Yang harusnya (setelah aku tanya si om) hanya buka 5 baut, ini sampe buka ban, yang artinya harus bongkar sampe lepas. Baut yang harus dibuka sampe 11 biji. Buseettttt…
Plus gara-gara instruksi yang sesat itu juga, si velg nya bengkok. Jadi harus dipukul-pukul biar bener lagi.
Total-total dari sekitaran jam 8, beres sampe jam 11an.
Heuheuheheu…
Tapi itu juga pake nunggu ban kiriman dari si om sih, soale ternyata ban nya ga bisa ditambal, harus diganti.
Ya buat pengalaman sih, ntar-ntar harus bawa ban cadangan. Plus teknik ngebuka ternyata sederhana. Pake kunci busi pun bisa. Hahahahaha…

No comments:

Post a Comment