Wednesday, 16 November 2011

Home » » MOS

MOS

Cerita ini hanyalah sebuah kisah tentang pengalaman yang didapat pada masa SMA. Jika terdapat kesamaan nama dan tempat, hal tersebut merupakan sesuatu yang memang disengaja.

Alkisah pada suatu masa, di SMA Paskal terdapatlah seorang murid yang bernama Jono. SMA Paskal ini letak sekolahnya berdekatan dengan sekolah SD. Sehingga kalo lagi istirahat, banyak makanan anak SD yang tersedia. Sekalian nostalgila gitu sih, soalnya menurut si Jono, makanan yang seru-seru jenisnya biasanya dijual di SD. Walau kadang kesehatan dan kebersihannya nomer sekian.

Hari-hari pertama sekolah SMA dilalui dengan masa MOS. Kelas di MOS itu dinamai dengan nama-nama bunga. Mungkin biar kesannya ga terlalu nyeremin gitu. Kebetulan Jono masuk di kelas Teratai. Di sini, Jono duduk di depan seorang anak yang agak-agak item, tapi ga putih. Karena mereka duduk sederetan, maka bisa dipastikan kalo mereka bakal jadi temen sekelompok. 

Pas awal ngeliat, si Jono udah mikir “Wah, model yang beginian yang bakal jadi KM ntar nih.” 

Klo diliat dari posturnya, anak ini punya badan tegap. Ga heran, soalnya katanya sih pas SMP dia ikutan pramuka. Apalagi kalo berjalan, prok..prok..prok… (ini suara sepatu ya, bukan lagi ada pak Tarno. Dibantu yaaa…) Dan pas kenalan pun bahasanya terlalu EYD. 

“Eh, kita sekelompok ya. Kenalan dong,” sapa Jono. 

“Baik. Perkenalkan, nama saya Abox. Kalau nama kamu siapa?” Abox tanya balik.

“Aku Jono. Eh iya, tugas kelompoknya mau dikerjain kapan?” tanya Jono.

“Nanti kita kumpulkan dahulu anak-anak yang sekelompok, baru kita buat jadwal pengerjaannya,” jawab Abox.

“Buseeettt… Kalo udah gede bakal jadi guru bahasa Indonesia nih  kayaknya…” pikir Jono.

Kelompok mereka pun berunding dan secara aklamasi memilih Abox menjadi pemimpin. Bukan kenapa-kenapa sih, soalnya kalo ada acara kayak gitu kadang males kalo dijadiin ketua. Soalnya nanti kalo ada apa-apa, biasanya yang pertama dimarahin sama senior ya ketuanya.

Bener aja, ternyata kelompok yang dipimpin Abox ini banyak salahnya daripada benernya. Ga tau faktor ketuanya apa emang anggotanya yang pada ga beres. Misal  ketika ada tugas bawa kodok 5 ekor, anggotanya ga ada yang bener-bener bawa kodok. 

“Kodok di daerah rumah aku ga ada ekornya,” elak Jono. 

“Kalo di aku kodoknya lagi pada mudik,” jawab yang laen. 

“Di daerahku kemaren ikutan transmigrasi ke Kalimantan,” kata yang laen lagi. 

Jadi, sebagai ketua, Abox lah yang akhirnya bertanggung jawab nyari kodok. Dan setelah dapet bisikan dari si Jono, si Abox pun akhirnya bawa cicak buat dikumpulin. Alesannya, yang ini punya ekor, kalo kodok ga punya.

Alhasil, Abox dihukum lari-lari keliling lapangan siang-siang. Anggota yang lain pun dengan sukarela turut bersimpati dengan memberikan yel-yel dan tarian semangat. Soalnya, menurut peraturan, kalo ada kelompok yang bikin salah, hanya ketuanya yang dihukum. Tapi kayaknya Abox tau peraturan itu, en ga sadar kalo lagi dikerjain. Tapi dia nya juga enjoy aja sih ngejalanin hukuman, jadi mereka sama-sama senang. Hehehe…

No comments:

Post a Comment