Tuesday, 22 November 2011

Home » » Kelas 1-2

Kelas 1-2

Setelah masa MOS yang cukup menyenangkan bagi para anggota, kecuali ketua, tahun ajaran baru pun dimulai. Seperti kebanyakan murid lain, Jono pun masuk ke lingkungan yang baru dialami. Menjadi siswa SMA yang memakai celana panjang.

Jono masuk ke kelas 1-2. Pada hari pertama masuk, dia masih celingak-celinguk nyari kira-kira siapa yang kenal. Ternyata ga satu pun murid sekelas yang dia kenal.
Akhirnya dia lihat sosok cowok yang terlihat duduk sendiri dan juga celingak-celinguk kayak dia. 

“Wah, klo diliat tampak bukan jenis preman nih, samperin ah,” pikir si Jono.

Si Jono langsung aja duduk di bangku sebelah itu orang.

“Halo, kenalan dong. Disini Jono, disitu siapa?” tanya Jono sambil ajak salaman.

“Eh, halo juga. Aku Bhea ” jawab orang yang ternyata namanya Bhea itu.

“Udah kenalan sama yang lain belum? Kalo belum, kita ngider yuk. Kali aja dapet yang bening-bening,” ajak Jono ke si Bhea.

“Oke lah kalo begitu,” jawab Bhea antusias.

Kedua makhluk itu pun akhirnya ngider di kelas nyari anak-anak yang juga pada celingak-celinguk buat diajak kenalan. Setelah ngider lumayan lama, mereka kurang beruntung dengan niat awal, yaitu mencari yang bening-bening. Mereka malah ketemu sama beberapa makhluk langka yang jarang mereka temuin di kehidupan sebelumnya. Walau orang-orang yang tergolong langka tersebut pada akhirnya menjadi sahabat karib.

Ternyata si Abox juga masuk ke kelas 1-2. Keisengan Jono pun timbul.

“Bhe, aku kenalin sama makhluk langka yang kemaren jadi ketua kelompokku pas MOS yuk,” ajak Jono.

“Mana orangnya,” tanya Bhea, sambil celingak celinguk.

“Tuh yg lagi duduk di depan,” tunjuk Jono.

 “Oh, itu murid yang sekelas sama kita ya, kirain guru yang ngajar. Boros amat.. Hahaha…” kata Bhea.

“Jangan salah Bhe, gitu-gitu juga dia punya disiplin tinggi lho. Cuma kalo baru kenal, suka susah ngobrolnya sama dia. Bahasanya tingkat tinggi.. Hahaha... Hayu kita kemon,” kata Jono.

Mereka pun menghampiri Abox.

“Box, masuk kelas ini juga ya. Kenalin nih, Bhea,” kata Jono. Abox dan Bhea pun bersalaman.

Setelah ngider, mereka sepakat untuk nyari tempat duduk dengan temen sebangku masing-masing. Jono duduk sebangku sama Ahmad, yang anak masjid. Maksudnya sih biar si Jono rada bener gitu, walau tetep aja kadang eror nya keluar. Bhea duduk sama Rendi, yang suka musik britis. Berhubung hobi mereka sama, mereka cukup seru kalo ngobrolin masalah musik. Abox sebangku sama Cahyo, yang anak pramuka juga. Jadi mereka ngobrolnya bisa agak nyambung.

Akhirnya, masa SMA pun dimulai…

No comments:

Post a Comment