Saturday, 24 December 2011

Home » » Mengenang Togel...

Mengenang Togel...

Hm, kemaren aku baca status FB temen yang ngasih tau kalo ada temen yang meninggal. Dia adalah seorang temen sewaktu SMA. Walau belum pernah sekelas, tapi kita pernah satu tim sepakbola. Nama aslinya Aryanto, dengan panggilan Togel. Ga tau juga kenapa dia dipanggil itu sih. Aku udah lupa.

Aku deket sama dia gara-gara posisi kita pas main bola suka gantian. Dia di posisi bek sayap. Kadang kanan, kadang kiri. Kanan sih seringnya. Kalo aku posisi aslinya di tengah, tapi karena senioritas, banyak senior yang lebih jago juga di posisi tengah, aku suka disuruh geser ke kanan atau kiri. Disitu kadang aku posisinya deketan sama dia.

Masih inget aku pas posisi dia kadang lebih maju dari aku, soalnya dia suka pengen lebih nyerang. Jadi mau ga mau aku yang harus cover daerahnya. Kadang juga kita dimarahin bek gara-gara maju dua-duanya, tapi ga mau mundur. Jadi pas diserang, bek kita si Triantoro harus bertarung sendirian, atau duaan sama partnernya di bek tengah.

Masih inget juga cara lari dia yang khas yang walau kalah cepet dari aku kalo sprint, tapi stamina dia lebih oke dari aku. Kadang dia kasih umpan terlalu jauh ke depan biar aku lari adu sprint sama lawan dalam mengejar bola itu untuk diumpankan ke penyerang di depan. Kadang juga pas aku udah habis napas, dia minta pindah posisi biar dia yang maju untuk bantu nyerang. Aku disuruh jaga benteng katanya. Sama si Triantoro di posisi bek.

Masih inget juga pas tim sepakbola SMA aku daftarin ke turnamen tarkam pas 17an pake identitas palsu. Soalnya syarat daftar harus domisili RT situ. Kita juara 2, karena katanya juara 1 nya, taun depan harus jadi panitia. Jadi kita ngalah di final. Kiper kita si Hans aja sampe maju mainin bola di luar kotak pinalti biar kita kalah. Tapi kita kalahnya hanya 1-2. Padahal kalo mau serius kita bisa menang telak. Dia jadi partner aku di sisi sayap kanan.

Masih inget juga gara-gara tarkam itu, dia jadi ngecengin temen sekomplek aku. Dia minta aku nyomblangin dia. Aku kasih dia nomer telepon rumah ce yg dia kecengin itu, yang tetangga aku, soalnya jaman itu belum usum hape, masih mahal lah ada juga. Walau akhirnya ga terlalu sukses pedekate nya, atau sukses tapi cuma bentar. Soalnya kalo ga salah dia balikan lagi sama ce nya yg dulu, temen satu SMA juga.

Masih inget juga pas dia motornya tabrakan, sampe stang nya rusak. Kalo dibuat belok kanan atau kiri, rodanya tetep lurus, jadi bahaya pas dibawa ke bengkel. Untung aja kitanya jago, jadi motornya pas belok dipake miring ky Rossi.

Dan banyak kenangan lagi sama dia di sekolah. Tentang curhat-curhatan tentang cewek yang dikecengin, tentang bola, tentang sekolah, dan yang lainnya. Kenangan yang mungkin udah ga bisa kita obrolin lagi kalo reunian…

Selamat tinggal kawan, semoga kau mendapat tempat yang terbaik di sisi NYA.
Amin…

No comments:

Post a Comment