Thursday, 3 March 2011

Home » » Kutukan...

Kutukan...


Alkisah pada suatu daerah terdapat sebuah perkumpulan pemuda yang bernama Taruna Karya atau disingkat sebagai TARKA. Pada awalnya TARKA ini dipimpin oleh para senior yang udah banyak makan garam, walau ga sampe darah tinggi. Tapi dengan alasan perlunya regenerasi, maka diberikan kesempatan kepada para juniornya untuk memimpin (mereka lebih terhormat daripada para pemimpin yang udah tau gagal, tapi ga mau mundur).

Awalnya terjadi persaingan ketat mendapatkan posisi ketua TARKA ini, dengan dua orang calon yang sangat mumpuni, yaitu Cahyo dan Bram. Dan akhirnya persaingan memperebutkan posisi puncak ini dimenangkan oleh Bram. Setelah berkuasa selama 2 tahun, maka pimpinan TARKA diteruskan oleh Abud. Dan kutukan itu pun berawal dari penetapan Abud menjadi ketua TARKA. Mulai dari saat itu jika ada yang ga dateng pas pemilihan ketua, dipastikan dia akan menjadi ketua. Dan siapakah suksesor Abud selanjutnya? Apakah kutukan itu berlanjut?

Sabtu sore, anak-anak TARKA dan para juniornya udah pada kumpul. Tapi ada beberapa juga sih yang belum dateng. Salah satunya si Jono ini. Maklum lah, malem minggu kok bisa-bisanya ngadain rapat. Malem minggu kan enaknya maen sama temen-temen.

Si Jono yang lagi maen sama temen-temen SMA nya lupa kalo malem ini ada rapat TARKA. Dia baru inget pas di jalan liat ada gerombolan pemuda pemudi lagi pada minta sumbangan di daerah Dago buat acara di sekolahannya. “Waduh, si aku baru inget kalo ada rapat euy, duluan ya…”

Dia pun pulang dengan mengendarai vespa kojo nya dengan kecepatan suara. Yang namanya kecepatan suara itu bukan seperti yang diajarin di sekolah yang sampe sekitar 344 m/detik (1238 km/jam). Definisi kecepatan suara ini beda dengan yang diajarin ibu guru itu, yaitu kecepatan yang suaranya udah nyampe tapi motornya masih jauuuuh banget. Hehehe… Soalnya pernah kejadian di sekolah, temen-temennya tau kalo si Jono ini bentar lagi dateng. Mereka udah bisa denger suara vespa nya yang khas, padahal si Jono ini baru nyetater si vespa di rumah. Hahaha…

Sesampainya di komplek, si Jono langsung menuju ke kantor pemasaran, tempat rapat berlangsung. “Untung masih bisa keburu nih,” pikir si Jono. Dia pun langsung masuk ke dalam kantor pemasaran, karena masih denger kalo temen-temennya masih kumpul rapat. Walau udah hampir jam 10 malam.

Tapi ketika masuk, dia dibikin takjub dengan sambutan temen-temennya itu. Si Jono sih ngerasa seneng-senang aja disambut gitu. Jarang-jarang kan udah telat dateng tapi disambut heboh, biasanya kan kalo dateng telat bukannya disambut, tapi disambit. Hehe..

“Wah, kalian ternyata perhatian sama aku ya. Sampe nungguin aku gini sih,” kata si Jono ke geer an. “Selamat datang pak ketua yang baru,” jawab mereka serempak. “Arrgghh… sial…” rutuk si Jono.

Dan kutukan pun berlanjut…

1 comment: